by

Perilisan Kali dan Samsara Jadi Energi Baru Musik Rock Indonesia

-Music-81 views

Urbannews | Kuartet stoner rock Bali yang menamakan diri mereka Jangar merilis lagu kombo. Mereka adalah Dewa Adi Sanjaya (gitar), Pasek Darmawaysya (drum), Rai Biomantara (bass), dan Gusten Keniten (vokal). Dua lagu yang masing-masing berjudul Kali dan Samsara ini membicarakan persoalan sebab dan akibat dalam siklus kehidupan.

Kali dan Samsara adalah catatan, tentang keberadaan kita manusia dalam sebuah budaya dalam ruang semesta. Kita berada di era kaliyuga, sebuah akhir zaman, dimana dosa bukan lagi hal tabu dan untuk berbuat baik kita masih berpikir. Hal ini menjadi jebakan, jebakan waktu, dimana karma phala akan membuat kita terlahir lagi dan lagi untuk menebusnya. Perputarannya seperti hari ini dan esok hari, kesalahan kita hari ini akan kita bayar di esok hari,” jelas sang drummer, Pasek.

Hentakan drum dan dorongan distorsi gitar begitu kuat dan saling menjalin di kedua lagu ini. Irama dan ritmis yang dihadirkan begitu padat dan menghujam langsung ke titik amarah saat suara lirik-lirik cerdas dan tajam diteriakkan oleh sang vokalis.

Apalagi di salah satu lagu, memiliki nuansa progesif yang kuat dan membuat lagu ini terasa semakin kaya. “Kami ingin menyajikan karya yang punya energi seperti ini. Lirik-lirik yang lugas dengan musik yang terdengar raw dan apa adanya. Mengingat dari awal terbentuk sampai saat ini kami bermusik atas dasar pertemanan dan bersenang-senang, kami terus memainkan apa yang kami suka. Alhasil output yang keluar pun organik tanpa paksaan,” ungkap Dewa.

Mendengar kedua lagu ini praktis kita akan merasakan getaran energi di atas panggung dan interaksi bersama penonton. Hampir 2 tahun terasa hampa dan langsung disiram dengan Kali dan Samsara. Situasi ingin menjadi terasa liar seketika. Sebelumnya, di bulan Agustus 2021 mereka pun sempat merilis tunggalan bertajuk Rijang.

Dalam karya ini, Jangar juga melibatkan Anda Perdana sebagai pengarah vokal dan Bonita sebagai penyanyi tamu di lagu Samsara. Pemilihan ini didasari atas rasa hormat mereka kepada Anda dan Bonita untuk dedikasinya di dunia musik. “Selain itu Bonita juga punya karakter yang sangat kuat, dengan begitu makna musik dari Samsara lebih terasa besar energinya,” lanjut Gusten.

Selain lagu, unit artwork yang melengkapi Kali dan Samsara juga patut diapresiasi. Ia adalah Agustinus Timbool, seniman Bali yang membuatnya dari material daun praksok yang direndam dalam air mengalir selama 30 hari sehingga menjadi serat yang siap diolah untuk membuat kertas. Daun praksok atau yang biasa orang kenal dengan daun pandan Bali ini biasanya dipakai untuk material rambut barong. Lantas kemudian Agustinus melukiskannya dengan tinta warna dari tumbuhan dan juga cat akrilik dengan menginterpretasikan makna dari Kali dan Samsara.

Kali dan Samsara sudah bisa didengarkan di digital streaming platform kesayangan mulai hari ini. Kedua lagu ini adalah rilisan lepas yang tidak akan masuk ke dalam album mereka. Jadi, sangat sayang untuk dilewati!

Untuk menikmatinya secara langsung, kalian bisa datang ke dalam pesta perilisan yang dikemas dengan acara perkemahan di Bali dengan tajuk acara PERSAMI. Selain Jangar akan tampil juga sederet musisi lain dari Berita Angkasa seperti Morad, Anda Perdana, dan Madness on tha Block. Informasi acara ini dapat diakses di Instagram @jangar_official.

Kini tinggal mengharapkan eksplorasi Jangar bisa semakin jauh untuk memperkaya gagasan musik rock yang mereka usung. Konsistensi mereka untuk terus menyirami dengan energi yang penuh menjadi ujung tombak merawat musik rock agar tak dipadamkan kembali oleh industri. (fikz)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed