by

Indonesia Bidik Pasar Bahari di Jerman Boot Düsseldorf 2016

-Travel-206 views

image

Jakarta, UrbannewsID. | Setelah sukses menyabet penghargaan dari UN-WTO maupun ASEANTA, Indonesia kali ini ikut berpartisipasi dalam pameran ternama bagi pasar bahari Jerman Boot Düsseldorf, yang berlangsung sejak 23 Januari hingga 31 Januari 2016. Keikutsertaan Indonesia dalam pameran ini, selain untuk menarik banyak penyelam internasional ini jugab bagian dari strategis untuk pencapaian target kunjungan wisatawan mancanegara tahun 2016 sebesar 12 juta wisman.

Nia Niscaya, Asisten Deputi Pengembangan Pasar Eropa, Timur Tengah, Amerika, dan Afrika mengungkapkan, Kementerian Pariwisata memiliki rencana besar untuk industri pariwisata tanah air.

Dengan berbagai penghargaan internasional yang diterima, kami percaya diri dapat menarik lebih banyak wisatawan mancanegara dan meningkatkan perolehan devisa lebih dari 12,7 miliar untuk Negara. Kami juga menargetkan untuk peningkatan jumlah kunjungan turis mancanegara 20 juta di akhir tahun 2019.”

Brand Wonderful Indonesia pada pameran mampu mengenalkan Indonesia lebih jauh dengan kekayaan alam nusantara, seni dan kerajinan unik, musik, bermacam jenis kuliner nusantara, destinasi wisata dan yang terpenting ialah keramahtamahan masyarakat dari beraneka ragam suku di setiap destinasi pariwisata.

imagePada dua hari pertama pameran sudah menarik 80.120 pengunjung yang memenuhi 17 ruang pameran. Pameran yang bertema “Experience 360° Water Sports” menghadirkan yacht mewah dan kapal motor serta kesempatan untuk mencoba diving, kitesurfing, wake-and skimboarding, berlayar, memancing, dan berkano.

Guna mengantisipasi lonjakan pertumbuhan wisatawan yang mengunjungi Indonesia dari angka 9,4 juta kunjungan di 2014 menjadi 20 juta kunjungan di tahun 2019, Pemerintah Indonesia telah membebaskan visa kunjungan bagi warga negara dari 90 negara termasuk Jerman.

Untuk menyokong wisata maritim, dikeluarkan pula Peraturan Presiden No. 105 tahun 2015 untuk memudahkan bagi yachter memasuki wilayah Indonesia (Clearance Approval for Indonesian Territory – CAIT). Diprediksi kunjungan yachts ke Indonesia akan mencapai angka 5000 yacht di 2019 dan berkontribusi terhadap pendapatan sebesar 500 juta USD.

Pemerintah juga mengeluarkan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 121 tahun 2015 tentang pemberian kemudahan bagi wisatawan dengan menggunakan kapal pesiar (cruise) berbendera asing. Dengan peraturan ini, ‘asas cabotage’ untuk cruise asing dicabut sehingga kapal asing bisa mengangkut dan menurunkan penumpang di lima pelabuhan di Indonesia.

Pelabuhan-pelabuahan dimaksud yakni Belawan – Medan (Sumatera Utara), Tanjung Priok – DKI Jakarta, Tanjung Perak – Surabaya (JawaTimur), Benoa – Bali, dan pelabuhan Soekarno Hatta Makassar. Dengan aturan tersebut, pemerintah memperkirakan jumlah kunjungan cruise asing ke Indonesia dapat meningkat menjadi 1000 kunjungan tahun 2019 dan menambah pemasukan negara sebesar USD 300 Juta.

Posisi Indonesia di dunia pariwisata international kini lebih signifikan. Bulan Mei 2015, World Economic Forum (WEF) mengumumkan Indeks Daya Saing Pariwisata Indonesia berhasil naik ke peringkat 50 dari 141 negara setelah menempati peringkat 70 di tahun 2013. Di akhir tahun 2015, Pulau Bali dianugerahi penghargaan sebagai tujuan wisata terbaik dunia tahun 2015 untuk kawasan Asia oleh majalah Travel+Leisure dan dikukuhkan menjadi ‘hall of fame’ karena telah ada di daftar selama 10 tahun berturut – turut.

Kemudian Raja Ampat di Papua Barat dan Taman Nasional Komodo di Nusa Tenggara Timur berada di peringkat dua teratas dari daftar Destinasi Snorkeling Terbaik Dunia versi CNN. Pada tanggal 21 Januari 2016, Banyuwangi berhasil meraih predikat Juara Dunia dalam kategori “The Winner of Re-Inventing Government in Tourism” di ajang United Nations World Tourism Organization (UNWTO) Awards for Excellence and Innovation in Tourism ke-12 di Madrid.

Selain Banyuwangi, dua wakil Indonesia menjadi juara dua di dua kategori lain yaitu Garuda Indonesia untuk kategori “Innovation in Enterprises” dengan program “Bali Beach Clean Up”, dan Yayasan Karang Lestari melalui program “Coral Reef Reborn” dalam kategori “Innovation in Non-Governmental Organizations”.

Sehari kemudian (22 Januari 2016), tiga wakil Indonesia meraih juara di ASEAN Travel Awards di Manila. Ketiga pemenang adalah Agung Parameswara, dengan karya fotografi berjudul “Morning In Bromo, Indonesia” di kategori Best ASEAN Tourism Photo, Saung Angklung Udjo untuk kategori Best ASEAN Cultural Preservation Effort, dan Garuda Indonesia untuk kategori Best ASEAN Travel Article, dengan tema “The Perfect Wave” di Colour Magazine.

Berkaitan dengan wisatawan dari Jerman dari tahun ke tahun terjadi peningkatan, data jumlah kunjungan wisman Jerman ke Indonesia, yaitu 2010 sebanyak 138.707; 2011 sebanyak 141.883; 2012 sebanyak 152.401; 2013 sebanyak 167.340; 2014 sebanyak 180.344; 2015 sebanyak 197.307; dan pada tahun ditargetkan sebanyak 225.000 wisatawan.|Edo (Foto Istimewa)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed